Korporasi

Waste4Change dan RiverRecycle Menangkan Kompetisi Climate Impact Innovations Challenge 2023

Senin, 4 September 2023 | 05:00 WIB

JAKARTA, KabarProperti.id –  PT Wasteforchange Alam Indonesia (Waste4Change) berhasil menjadi pemenang dalam program Climate Impact Innovations Challenge (CIIC) 2023, trek Ocean/Kelautan, yang diumumkan di acara CIIC 2023 Grand Finale di The Ritz-Carlton Pacific Place, Jakarta, Sabtu (2/9/2023).

Dengan kemenangan ini, Waste4Change sukses mendapatkan hadiah berupa uang tunai senilai Rp 2,5 miliar, berbagai keuntungan eksklusif, dan salah satunya berhasil mengamankan dana investasi senilai US$70.000 dari Rumah Group yang akan digunakan untuk mengoptimalkan pengelolaan Low Value Plastic menjadi produk yang layak secara ekonomi.

Diwakili oleh Bagas Mukti Wibowo selaku Senior Business Development Executive Waste4Change, Waste4Change mempresentasikan pembahasan berjudul “Circular Business Model for Low Value Plastic Recovery from Marine Environment” dalam CIIC 2023.

Dalam pembahasan ini, ditunjukkan bagaimana pentingnya menghadirkan upaya pengelolaan low value plastic bertanggung jawab untuk mencegahnya menumpuk dan bocor mencemari lingkungan, salah satunya lautan. Diperkirakan, sebanyak 620.000 ton sampah plastik dari daratan bocor ke laut Indonesia tiap tahunnya.

“Terima kasih banyak kepada seluruh pihak yang telah terlibat pada acara CIIC 2023. Kami yakin ini hanya awal, kami bersemangat dan senang untuk pada akhirnya dapat membangun fasilitas daur ulang plastik bernilai rendah dengan RiverRecycle – memperluas dampak yang kami hadirkan. Kami menantikan kolaborasi dengan semua pihak ke depannya, termasuk dengan para finalis CIIC,” ungkap Bagas Mukti Wibowo, Senior Business Development Executive Waste4Change.

Sejak beberapa tahun ke belakang, Waste4Change terus berupaya sebanyak mungkin mengumpulkan dan mengelola low value plastic yang bocor ke lingkungan dengan berbagai cara.

Di tahun 2021, Waste4Change bersama RiverRecycle—perusahaan berbasis di Finlandia yang menawarkan solusi untuk mengumpulkan dan mendaur ulang plastik dari sungai— memulai proyek Citarum Repair bekerja sama dengan pihak lainnya dan telah mengelola sebanyak 470,093 kg sampah plastik dari sungai Citarum. Proyek ini masih terus berjalan hingga sekarang.

Selain itu, Waste4Change juga menyelenggarakan program Waste4Change Supplier Partner (WSP) bermitra dengan pengepul sampah usaha mikro/kecil untuk meningkatkan kapasitas pengumpulan & pengolahan guna meningkatkan daur ulang sampah

Namun, kegiatan tersebut baru mampu diterapkan pada masalah yang terjadi di daratan dan sungai. Perlu upaya yang lebih besar agar masalah pencemaran laut akibat plastik ini dapat segera diatasi. Oleh karena itu, Waste4Change berencana menggunakan pendanaan yang diperoleh untuk meningkatkan kapasitas pengumpulan dan pengelolaan sampah plastik, membangun fasilitas dengan dilengkapi teknologi yang mumpuni yang diharapkan dapat mengatasi masalah plastik laut dalam skala besar secara berkelanjutan.

“Kepercayaan yang diberikan panitia dan juri CIIC memberikan energi yang positif bagi seluruh jajaran team Waste4Change mewujudkan visi misinya yaitu menjadi perusahaan yang memimpin di bidang pengelolaan sampah bertanggung jawab untuk mewujudkan dunia yang bebas sampah (zero waste),” jelas Mohamad Bijaksana Junerosano, CEO Waste4Change.

Sebelumnya, Waste4Change telah memperoleh suntikan pendanaan Seri A senilai US$5 juta dari perusahaan modal ventura terkemuka di Asia Tenggara, AC Ventures. Sebagai salah stau perusahaan modal ventura paling aktif dikawasan ini, AC Ventures menaruh optimisme besar terhadap model bisnis yang dijalani oleh Waste4Change.

Pandu Sjahrir, Founding Partner AC Ventures, sebelumnya mengatakan, “Waste4Change adalah pionir yang menyediakan solusi pengelolaan sampah end-to-end. Keberlanjutan adalah fokus utama tim, dengan komitmen yang ditunjukkan untuk membangun masa depan yang lebih baik bagi Indonesia. Perusahaan ini telah mencapai kecocokan pasar produk dan memiliki potensi untuk berkembang di seluruh negeri.

Waktu perusahaan juga ideal, karena pemerintah Indonesia menginginkan setidaknya pengurangan 30% di sumbernya, dengan 70% sisanya ditangani pada tahun 2025.”

Tentang Waste4Change

PT Wasteforchange Alam Indonesia (Waste4Change) adalah perusahaan pengelolaan sampah yang bertanggung jawab atau responsible waste management yang berdiri sejak 2014 di Bekasi, Jawa Barat.

Waste4Change menyediakan solusi pengelolaan sampah dari hulu ke hilir yang terdiri dari 4 lini, yakni:

1. Consult: riset dan studi terkait persampahan

2. Campaign: capacity building, edukasi, dan pendampingan

3. Collect: pengangkutan dan pengolahan sampah harian untuk nol sampah ke TPA

4. Create: daur ulang sampah dan penerapan program EPR (Extended Producer Responsibility)

Hingga saat ini, Waste4Change telah berhasil mengelola 8.428 ton sampah dan mengurangi 53 persen sampah yang berakhir di TPA. Layanan pengelolaan sampah Waste4Change telah mencakup wilayah Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi, Surabaya, Sidoarjo, Semarang, Bandung, dan Medan.

Tentang AC Ventures

AC Ventures merupakan perusahaan modal ventura terkemuka di kawasan Asia Tenggara yang berinvestasi di perusahaan rintisan (startup) tahap awal yang berfokus pada pasar Indonesia dan Asia Tenggara. Memiliki misi untuk bermitra dan mendukung pengusaha melalui berbagai aspek, AC Ventures memberikan bantuan modal, pengalaman operasional, pengetahuan industri, jaringan lokal yang mendalam, serta sumber daya yang dapat membantu pengusaha dan bisnis untuk menciptakan nilai.

Visi AC Ventures adalah menjadi generational partner bagi para pendiri yang mendorong perubahan positif bagi Indonesia dan sekitarnya melalui usaha yang didukung teknologi.

AC Ventures mengelola lebih dari US$500 juta Asset Under Management (AUM) yang diinvestasikan di lima dana. Sejak 2012, Mitra AC Ventures telah berinvestasi di lebih dari 100 perusahaan teknologi di Indonesia dan Asia Tenggara, termasuk pada nama-nama paling ikonik di ekosistem digital Asia Tenggara. Mitra Pendiri AC Ventures, yakni Adrian Li, Michael Soerijadji, Helen Wong, dan Pandu Sjahrir memimpin tim yang terdiri lebih dari 35 profesional yang berkantor pusat di Jakarta dan Singapura.

 

 

 

 

 

Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close
Close